TUHAN BERCANDA LAGI, KALI INI TERHADAP JADWAL SAYA


Tuhan Maha Bercanda? Yes. That's right. Betul sekali.

Bukan Tuhan Yang Maha Esa namanya kalau gak suka bergurau dengan saya.

Ia menakdirkan saya berangkat ke Buleleng menggantikan teman kantor yang berhalangan, di hari yang sama ada upacara adat yang WAJIB saya hadiri di kampung yang juga di Buleleng.

Kayanya Tuhan pengen umatnya yang lembek, pemalas, dan gampang ngantuk ini berjuang sampai batas kemampuan. Karena kalo jadwalnya kaya gini, saya harus ikut upacara paginya, lalu siangnya melaksanakan tugas kantor.

Yang saya takutkan adalah ngantuk. Entah itu ngantuk di jalan, atau ngantuk di kampung yang akhirnya bikin saya batal melaksanakan tugas yang dikasi kantor.

Bukan sok disiplin atau sok mencintai pekerjaan. Masalahnya, saya sudah dibayar untuk melakukan pekerjaan ini, dan uangnya udah abis saya pake. Jadi kalo saya batalin, saya gak punya uang lagi untuk bayar ganti rugi.

Seakan puas bikin saya pusing, Tuhan mengubah cara bercandanya. Setelah menkonfirmasi orang di kampung lewat ibu saya, ternyata hari-H upacaranya beda satu hari dengan hari saya tugas kantor. Lumayan, saya gak harus banting tulang dalam satu hari.

MEMBERI SUMBANGAN DENGAN WAJAH YANG MARAH


Di Bali, sehabis memasak, kami akan melakukan Yadnya Sesa (ngejot). Salah satu jenis yadnya (sedekah/ pengorbanan suci yang tulus ikhlas) berupa nasi dan lauk ditata di atas potongan - potongan kecil kertas atau daun yang bersih dan baru. Lalu kami haturkan ke sanggah, dan tempat - tempat lainnya. Seperti di pekarangan, sumber air, kompor, dll. Selengkapnya soal Yadnya Sesa bisa dibaca di SINI.

Waktu masih sekolah, saya sering dapat tugas ngejot. Sekarang masih saya lakukan ketika pas lagi ada di rumah jika memang belum ada yang melakukannya.

Hal yang ditanamkan ibu kepada anggota keluarga yang lain saat ngejot adalah jangan melakukannya dalam keadaan hati yang marah. Namanya anak kecil, pasti sering ngerasa males. Atau pas puber, mulai pengen bebas dan gak suka diatur - atur.

Gak jarang ketika dulu ibu nyuruh saya ngejot, saya lakukan dengan perasaan terpaksa dan marah. Gak ikhlas pokoknya. Hanya saja karena takut karma, karma melawan ibu dan karma karena lalai melakukan kewajiban agama, saya tetap ngejot.

Ajaibnya, kecelakaan selalu saja terjadi kalo saya ngejotnya tidak ikhlas. Persembahannya tumpah, saya kesandung, kesenggol, bahkan sampai terjatuh.

APA YANG TERJADI DI FACEBOOK, BELUM TENTU SAMA DENGAN KEADAAN ASLINYA


Memantau status gunung Agung dari sosmed itu sangat gak menyenangkan. Cemas dan panik bercampur jadi satu. Makin lama memantau facebook, perasaan makin ga tenang. Saya mungkin aman di Denpasar, tapi ibu, bapak, nenek, dan banyak keluarga dari ibu saya ada di Karangasem.

Ketahuilah wahai kawan - kawan, apapun yang kalian tulis atau share di facebook di saat gawat seperti ini, hanya akan memperkeruh keadaan. Bahkan jika kalian membuat status berdoa, itu hanya bikin info - info penting dan bermanfaat malah tenggelem.

Paling bener ya berdoa, kalo emang punya keluarga di Karangasem langsung hubungi, sisanya share info dari akun - akun resmi pemerintah atau instansi terkait. Karena bagi kami - kami anak kos yang gak punya TV, hanya media sosial sumber berita kami. Sebarlah berita dari media atau instansi yang terpercaya. Kalo ragu, periksa lagi sumber pemberi berita. Kalo ga bisa periksa, jangan disebar! Jangan malah jadi kaya orang yang gak kesampean jadi wartawan tapi masih ingin jadi yang terdepan dalam mengabarkan.

Soal berdoa di facebook. Ketika manusia mulai mendewakan jumlah like, maka doa - doa pun dipanjatkan di media sosial.

Jangan - jangan tuhan di surga sana bingung kenapa tak ada doa yang sampai kepadanya secara langsung padahal sebentar lagi dia mau ngasi musibah. Lalu malaikat ngasi tahu,"Coba Tuhan cek notif facebook."

SALAH UPLOAD BERKAS!!!


Kata peserta - peserta yang saya temui pas verifikasi berkas lamaran CPNS beberapa hari lalu tampaknya bener. Mereka bilang mau ngelamar di satu kementerian aja biar fokus persiapannya.

Biar ga kaya saya.

Waktu denger mereka bilang gitu awalnya saya menyayangkan pilihan mereka. Lowongan CPNS gak diadakan setiap tahun. Dan gak setiap kali lowongan CPNS diadakan, ngasi kesempatan pelamar milih dua instansi yang berbeda. Biasanya cuma bisa milih satu instansi saja. Kaya pembukaan CPNS terakhir kemarin di tahun 2014.

Makanya tahun ini saya memutuskan untuk melamar di dua instansi. Tapi ternyata, milih dua instansi akan jadi masalah besar kalo orangnya ga bisa disiplin, moody, baperan, dan gak bisa multitasking. Seperti saya.

CELANA SOBEK DAN BAN TUBELESS


Pagi -pagi dibikin kesel karena hape not responding lagi. Sejak peristiwa hape jatuh di jalan, ganti LCD yang pecah ga mampu bikin dia normal kembali, karena organ dalemnya yang bermasalah. Dan kalo dibawa ke tukang service, paling jawabannya sama kaya tukang service lainnya,"Ini IC-nya yang kena."

Padahal saya gak yakin dia udah bener-bener cermat ngeceknya atau belum.

Hape saya not responding sejak subuh. Ketika saya kebangun jam 1 pagi saya lihat sudah kaya gitu. Biasanya dengan restart paksa Ia akan kembali normal. Tapi kali ini, sampe matahari udah nongol gak sembuh juga.

Untuk sementara saya abaikan dulu hape ini karena waktu sudah mengharuskan saya berangkat ke kantor.

Di kantor temen - temen udah pada ramai. Sudah siap - siap untuk apel pagi rutin. Saya cek hape, saya coba buka kunci layarnya, mau!

Gak ngerti lagi deh sama hape ini. Pengen ganti baru, belum ada duitnya. :(

Kelar apel, kami balik ke ruangan masing - masing. Saya ketemu pak Kantin di parkiran. Entah dia baru balik dari mana. "De, ban motormu kempes ya?" tanya pak Kantin.

DUA KALI HAMPIR GAGAL, AKHIRNYA HAL INI YANG BIKIN SAYA GAK LOLOS...


Tahun ini akhirnya ada lowongan CPNS setelah beberapa tahun ditiadakan. Awalnya saya kira lowongan ini cuma hoax. Kerjaan pembuat web yang pengen dapet traffic dari masang judul palsu. Tehunya beneran. Saya menyadarinya ketika sudah mendekati akhir - akhir masa pendaftaran. Melihat banyak orang yang bahas dan beneran daftar, saya akhirnya tarik kesimpulan: kali ini lowongannya ga bohong.

Meski bapak Jokowi melakukan moratorium penerimaan CPNS selama beberapa tahun, beberapa kali di Bali tetap ada penerimaan pegawai kontrak di lingkungan pemda. Yang terbaru adalah penerimaan pegawai untuk Rumah Sakit Bali Mandara (RSBM).

Pertama kalinya saya melihat pegawai kontrak RSBM di acara jalan santai dalam rangka perayaan HUT Pemprov Bali ke-59 . Mereka memakai baju yang seragam, berwarna biru dengan tulisan RSBM berukuran cukup besar di dada sebelah kiri. Mereka datang tepat waktu, sangat antusias mengisi daftar hadir, dan mengikuti jalannya acara dengan semangat. Entah semangat karena masih baru, gajinya gede, atau takut dipecat dan diganti oleh pelamar lain kalo males. :p

Curhat Soal Pembuatan Video


Berkarya itu sulit. Saya yang lebih memilih untuk membuat sesuatu dari pada menyebarkan berita (yang belum tentu benar) alih - alih ngomongin orang (dalam konteks negatif) mengalami kesulitan dalam berkarya. Karya yang saya pilih adalah video.

Ide sih banyak. Tapi eksekusinya yang susah. Saya butuh mood yang benar - benar sempurna. Hanya saja, saya selalu kehilangan momen. Waktu saya sebagian besar saya habiskan di kantor. Sedangkan tenaga, mood, semangat, dan konstentrasi lagi tinggi - tingginya di rentang waktu itu.

Kemudian seiring berjalannya hari, semua menguap. Diserang kerjaan, ada temen kantor yang gak asik, serta mengetahui kenyataan bahwa dimana pun saya berada saya kesulitan mendapatkan partner membuat video bikin saya makin sulit menemukan momentum untuk berkarya.

Dulu saya ga ngerti kenapa banyak yang males ngeblog dengan dalih punya banyak ide tapi mood nulisnya yang ga ada. Ketika itu saya lagi semangat - semangatnya menulis, sehingga tidak mampu merasakan apa yang mereka rasakan. Kini saya yang mengalami hal yang serupa, cuman dalam bidang yang berbeda. Jika mereka menulis, saya di video.

Parahnya ketiadaan mood ini menjalar ke menulis. Berbulan - bulan saya ga ngeblog! Terakhir nulis, tentang INI.

Ini pun saya nulis lagi (sekalian curhat) demi ngembaliin mood nulis yang selama ini terkunci rapat. Kali ini kebiasaan nulis saya ga boleh berhenti lagi biar ga macet lagi. Moga - moga berimbas ke semangat bikin video.

Kalian pasti bilang niat saya bikin video belum cukup besar makanya pake nyari - nyari alesan nunggu mood atau momen. Itu betul.

Bikin video memang bukan passion saya. Bikin video bukan bidang yang saya cintai. Tapi saya ingin mencoba. Setidaknya selama hidup saya, saya pernah melakukan hal yang tidak saya sukai, meskipun hanya satu kali. Dan saya ingin ahli di bidang itu. Astungkara.  --,
Image result for tsuzuku


JADI ANAK SIPIL


Pas Nyepi adik sudah bilang kalo kemungkinan akhir pekan ini saya diajak ke buleleng ngukur sungai, jalan dan bukit di daerah Gerokgak, Buleleng.  dalam rangka pembuatan taman di daerah pura Kerta Kawat. Cuman masalahnya ngasi jadwal pastinya mendadak.

Jumat sore sepulang saya kerja adik nelpun ngajak langsung berangkat malam itu juga ke rumah kami di Buleleng yang dekat dengan lokasi pengukuran. Saya prepare seadanya. Karena buru - buru, tentu saja banyak yang kelupaan. Daleman kurang, baju lengan panjang gak bawa, celana panjang cuma bawa satu padahal disana selama 3 hari.

Tanpa baju lengan panjang, balik ke Denpasar sudah ada pola jam di pergelangan tangan saya. Selama 2 hari di lapangan saya memakai sepatu basah dan celana kotor terendam lumpur karena hari pertama nyemplung sungai dan hari kedua ga ada celana ganti. Cuma baju aja yang ganti, tapi sama - sama bukan baju lengan panjang.

Gak pake baju lengan panjang, artinya siap jadi santapan nyamuk. Di hari pertama masih aman. Pak Ketut, orang lokal yang jadi tim kami ketika itu, membawa obat anti nyamuk. Besoknya yang kacau. Baru saja sebentar masuk hutan, badan saya sudah ada belasan bentol gigitan nyamuk. Ini akibat saya nekat ga minta obat lagi ke pak Ketut.

Jika kalian pernah lihat petugas ngukur tanah, seperti itulah yang saya lakukan. Adik saya jadi komandannya yang menembakkan laser, saya dan pak Ketut bawa tongkat kaca prisma yang jadi target laser.

BEAUTY AND THE BEAST (2017) - INI HOLLYWOOD APA BOLLYWOOD?!


Sempat gagal dalam usaha sebelumnya dan akhirnya tanpa sengaj nonton Power Rangers, saya kesampaian juga nonton Beauty and the Beast.

Kesan pertama nonton, pembukaannya keren dimana castle ikonnya Disney berubah sedikit menjadi castle the Beast menyesuaikan dengan filmnya.

Disney masih konsisten dalam cinematografi dan efek - efek yang digunakan. Mirip dengan Cinderella atau Alice in Wonderland.

Yang baru saya sadari adalah Beauty and the Beast adalah film musikal. Sepanjang film dipenuhi dengan nyanyi - nyanyi. Kebanyakan nyanyi daripada cerita yang mau disampein. Galau, nyanyi. Sedih, nyanyi. Seneng, nyanyi. Lagi nyanyi, nyanyi.

POWER RANGERS (2017) --- NOT BAD


Sensasi yang berbeda.

Itu yang saya cari ketika menonton film yang diangkat dari kisah nyata, atau dari dongeng. Saya sudah tahu endingnya, tapi rasa penasaran akan pengalaman yang berbeda yang membuat saya tetap ke bioskop. Misalnya saja menonton Beauty and the Beast.

Saya sudah tahu endingnya, Emma Watson sebagai pemeran utama wanita juga tidak terlalu menarik perhatian saya (saya pernah menonton dia di film Colonia dan aktingnya B aja). Kartunnya apalagi, dari TV, VCD, sampai DVD sudah pernah saya tonton. Yang berbeda kali ini adalah kemegahan efek animasi Disney yang ingin saya lihat.

Saya dan Dewi sampai Denpasar Cineplex jam 2 siang. Ketika itu hari jumat, jam kantor saya sampai jam 1, jadi hitungannya saya gak bolos kerja. Selain sama Dewi, Ayu dan Gek Lia mengaku sudah di jalan akan menyusul kami kesana. Tia dan Dian gak jadi ikut. Tia ada acara di rumahnya, sedangkan Dian sakit gigi.


SAYA PUNYA MAINAN BARUUUUUUU!!!! *gak sante*


Saya punya mainan baru.

Dari dulu sudah ada keinginan untuk bikin, cuman ragu. Soalnya insting memotret saya rendah. Saya kurang percaya diri menunjukkan hasil jepretan saya. Tidak seperti blog, mesti tahu tulisan saya jelek, tetep saya upload. :))

Mainan baru saya adalah instagram.

Karena terinspirasi oleh pacar kala itu, yang menjadikan instagram sebagai sarana bercerita mirip catatan sehari - hari, membuat saya setelah hampir 8 tahun ngeblog akhirnya memutuskan membuat akun instagram.

Saya mengira nama saya cukup unik. Setelah saya pilih - pilih nama akun, ternyata udah banyak yang dipakai orang. Bahkan sampai nama saya yang spesifik pun gak bisa saya gunakan. Mengenai nama spesifik ini kayanya karena dulu pas instagram muncul saya sudah sempat bikin akun, yang sekarang saya lupa pasword dan email yang saya gunakan untuk membuatnya.

Butuh waktu yang sangat lama sampai akhirnya ketemu nama yg cocok. Cocok dalam artian gak ada yang pake, dan cocok di hati tentunya.

HACKSAW RIDGE (2016) - FILM RELIGI YANG BEDA!!


Barusan saya sampling air laut ke Karangasem.  Rombongan kami berjumlah 4 orang. Satu sopir, pak Gusti, Bu Ewy, dan Saya. Sopir kali ini adalah pak Wayan Sama. Saya tanya ke dia nama saudaranya, ternyata nama saudaranya bukan Made Beda atau Nengah Different.

Pak Gusti adalah staf bidang 3, bidang yang berwenang mengambil sampel mulai tahun ini, sedangkan bu Ewy adalah atasan saya langsung.

Saya gak sengaja bikin kepala bu Ewy bocor. Asik ngobrol sama pak Gusti, saya ga sadar bu Ewy masih di dalam kabin belakang mobil. Saya main tutup aja pintu bagasinya. Kepentoklah dia. Awalnya saya kira cuma benjol aja, ternyata luka dan berdarah banyak banget. Saya speechless. Meski gak sengaja, saya sangat merasa bersalah. Pernah gak kalian saking merasa bersalahnya sampai mulut kalian tertutup?

DIPAKSA NGAPALIN PANCA PRASETYA KOPRI, PADAHAL BUKAN PNS


Selasa itu saya dateng afak telat ke kantor. Sampai kantor apel sudah mau selesai, tinggal sembahyang bersama. Saya nunggu di parkiran. Pas semua sudah mulai sembahyang, saya mengendap-endap masuk ruangan.

Lima sampai 10 menit kemudian apelnya kelar. Ewi yang pertama masuk ke ruangan. Masuk - masuk dia langsung ngasi kabar buruk. Di apel selanjutnya PNS maupun kontrak yang telat hari itu diminta maju menyebutkan Panca Prasetya Kopri.

Hal ini langsung jadi tubir. Terutama soal saya yang notabene bukan PNS yang diminta mengucapkan janji sakral tersebut. Saya ngerti maksud pak kepala ngasi intruksi kaya gitu. Hanya ingin menekankan kata 'disiplin' dalam sila kelima.

Saya gak masalah dihukum seperti itu. Karena saya memang salah. Tapi hukuman ini lumayan berat. Pertama, Panca Prasetya Kopri itu susah banget. Ngapalin sendiri di ruangan sepi aja bibir bisa selip, apalagi di depan bapak - bapak dan ibu - ibu PNS.

MUTASI YANG SAYA DERITA DALAM TUBUH INI


Saya tergolong orang yang sangat buta akan strategi. Mikir dikit otak langsung bernanah. Pantesan saya ga suka main catur.

Padahal bapak kepala sudah bilang kalo dia hanya akan mimpin apel tiap selasa dan kamis, begonya saya malah selalu telat tiap hari itu. Saya sudah coba berubah, kok! Saya selalu tidur lebih cepet tiap senin malam dan rabu malam. Tapi sering kali tiap saya dateng on time, bapaknya yang ada undangan keluar sehingga gak mimpin apel.

Emang kayanya saya ga jodoh dateng pagi tiap selasa dan kamis. Pernah saya tidur jam 9 malem.Biar bisa bangun sebelum jam 6. Dan beneran bangun sebelum jam enam, tepatnya jam setengah 1 pagi. lalu gak bisa tidur lagi, sampai jam setengah 4 pagi. Setengah 4 pagi baru bisa tidur, dan kalian tahu sendiri akhirnya gimana. Jam 9 kurang saya baru bangun. Sedangkan apelnya jam setengah 8. Cakeeeep

The Danish Girl (2015) - Suami Jadi Transgender Gara - Gara Istri


Mungkin kalau ngomongin transgender di jaman sekarang, kontroversinya paling cuman di etika di masyarakat dan dari soal agama. Namun lain hal jika operasi transgender dilakukan di tahun 1920.

Itulah kurang lebih garis besar cerita dari The Danish Girl. Film ini menceritakan tentang operasi pergantian kelamin pertama (yang tercatat sejarah) yang dilakukan oleh manusia. resiko kematian akibat operasi masih sangat besar karena obat medis di kala itu belum secanggih dan selengkap sekarang.

Elbe dan Gerda adalah pasangan suami istri yang sama - sama bekerja sebagai pelukis. Gerda, sang istri, yang kesehariannya melukis dengan tema potrait tak bisa menunggu lagi modelnya yang terlambat datang. Ia meminta suaminya untuk menggantikan sang model untuk sementara. Hanya untuk mengambil contoh bentuk tubuh dan pakaian. Disinilah ketika Elbe diminta berpose layaknya perempuan, memakai sepatu perempuan, dan memegang pakaian perempuan selama Ia dilukis istrinya, jiwa lamanya yang terpendam perlahan muncul kembali.

COLONIA (2015) -- AKTING EMMA WATSON B AJA


Saya selalu salah sebut judul film ini. Sering kepleset jadi Colonial (pake L di akhir).

Merupakan film Emma Watson pertama yang saya tonton setelah perannya di Harry Potter. Aktingnya B aja sih. Mungkin karena memang perannya disini tidak tidak terlalu aneh. Hanya seorang wanita biasa, berusaha membebaskan pacarnya yang seorang aktivis yang ditangkap pemerintah gara - gara mencoba melengserkan pemerintahan.

Yang bikin kaget malah lawan mainnya. Daniel Brühl. Dia sangat berbeda dari film terakhirnya yang saya tonton, Burnt. Di Colonia penampilannya seksi, maskulin, urakan, dan berantakan dengan rambutnya yang Ia biarkan panjang. Di pertengahan film Ia menjadi pemuda dengan keterbelakangan mental akibat disiksa oleh petugas keamanan. Padahal di Burnt dia jadi pria rapi dan gay.

CLOUD ATLAS (2012) -- BIKIN BINGUNG & MELELAHKAN


Intinya film ini pengen bilang kalo hidup kita saat ini, ada kaitannya dan pengaruhnya dengan kita di kehidupan yang lalu. Cara sutradara menyampaikannya dengan membuat film, dengan 6 plot cerita, dari 6 masa. Dimana pemain yang sama hidup di semua masa, tapi jiwa/roh si tokoh utama diperankan oleh para artis secara bergantian.

Ini yang bikin bingung. Misal nenek moyang tokoh utama pada kehidupan ke-1 diperankan oleh A, di era selanjutnya Ia lahir kembali dengan muka B (dimana di kehidupan ke-1 si B berperan sebagai musuh si A). Begitu terus muter sampai kehidupan ke-6. Semua pemain dapet bagian menjadi renkarnasi si tokoh utama.

BURNT (2015)


Burnt berhasil memuaskan harapan saya dari sebuah film bertema kuliner. Mata saya dimanjakan oleh penampakan makanan - makanan enak, serta proses membuatnya yang sudah seperti melukis di atas kanvas.

Awalnya saya kira Burnt ini adalah sekuel, karena di awal diceritakan tokoh utama baru terbebas dari hukuman, lalu mulai menyatukan puing - puing kehidupannya kembali. Cuman setelah saya cari, ternyata Burnt adalah film tunggal. Steven Knight sebagai penulis cerita sukses menyampaikan masa masa lalu dengan baik melalui dialog - dialog antar tokoh, dan dari adegan - adegan yang dialami si tokoh utama. Meski tidak ada adegan flaskback ke masa lalu, saya bisa tahu kurang lebih apa yang terjadi di masa lalu pada film ini.

Saya ikut merasakan ketegangan yang terjadi di dapur di balik sebuah restoran. Saya jadi mengerti, dibalik makanan yang kita santap saat berkunjung ke tempat makan, ada keringat dari pembuatnya, ada tekanan mental yang dialami oleh crew, dan perjuangan untuk memberi sesuatu yang sempurna kepada pengunjung.

Perpanjang SIM Online di Poltabes Denpasar


Pada akhirnya saya gak kesampean ngurus SIM Online yang sesungguhnya. Soalnya pada saat bawa berkasnya ke poltabes, disana gak ada yang bisa saya tanya. Loket informasi kosong, beberapa polisi yang saya tanya malah nyuruh saya ke tempat pengurusan SIM secara manual. Ujung - ujungnya saya malah ngikutin prosedur seperti perpanjang SIM offline. -___-

Dan saya baru melihat lokasi registrasi ulang pengurusan SIM Online ketika nunggu antrian cetak foto melalui jalur normal. #shithappen.

Ruangan pengurusan SIM waktu itu lagi penuh banget. Saking penuhnya sampe saya gak bisa lihat ruangan pengurusan SIM online. Pengunjung yang datang pun pada berdesak-desakan di depan loket. Tidak ada sistem antri di markas petugas keamanan sungguh sebuah ironi.

SEORANG PRIA NGAMUK DI PUSKESMAS DENPASAR


Jika hendak berhadapan dengan birokrasi, ngurus surat dan semacamnya, kita musti siap nyiapin waktu lebih. Makanya pas denger di Jakarta dan daerah lain sudah bisa ngurus surat - surat kependudukan dan hal lainnya kurang dari 10 menit, saya iri.

Bulan ini masa berlaku SIM saya habis. Saya mulai memutar otak bagaimana teknis ngurus SIM yang akan saya tempuh. Selama ini saya ngurus SIM-nya lewat calo. Bayarnya lebih mahal, tapi tidak perlu capek - capek antri, berdesak-desakan, dan memakan waktu yang lama. Kalau mau sesuai tarif normal, musti nyiapin waktu, tenaga, dan kesabaran. Seperti hukum tak tertulis yang berlaku dalam bisnis pelayanan.


END (Trip ke Lumajang part 4)


Skedul selanjutnya sekembalinya kami dari Alas Purwo adalah mandi. Sambil nunggu antrian, saya mengisi batre hape. Saya mempersiapkannya sangat matang hingga bawa colokan triple socket dari rumah, biar ga rebutan terminal.

Kami mandi di kamar mandi yang tersedia di Pura Blambangan. Kamar mandinya cukup banyak. Bahkan ada kamar mandi khusus untuk pendeta. Dan yang paling penting: kamar mandinya GRATIS!

Kamar mandinya memang sempit. Tapi sangat bersih. Untuk sekelas kamar mandi umum, hal ini sangat spesial. Rasanya kalo saya ngekos deket pura Blambangan, saya akan tiap hari mandi kesitu. Sekalian biar hemat biaya air.

Usai mandi, kami makan bareng. Menu yang sama: nasi kotak. Kayaknya lauknya pun juga sama dengan yang kami dapatkan saat baru berlabuh di Ketapang.

Pura Alas Purwo (Trip ke Lumajang part 3)


Salah satu hal yang membuat trip kali ini menyenangkan adalah cuacanya yang pas. Cuaca yang pas versi saya adalah yang mendung - mendung tapi gak tampak akan hujan. Jadinya teduh, tapi sinar matahari masih cukup enak untuk dinikmati.

Bagi yang sudah ngikutin tulisan saya sejak lama, pasti sudah tau alasan saya menyukai seperti ini. Karena cuaca seperti ini bikin setiap momennya jadi gampang teringat dan enak buat dikenang. Suasanya mirip seperti dalam mimpi - mimpi. Coba deh diinget - diinget, di mimpi biasanya cuacanya teduh kan? Jarang, bahkan tidak pernah cuacanya terik menyengat.

*

Selesai sembahyang di pura Blambangan, rombongan beranjak ke pura Alas Purwo. Travelnya bilang jalan kesana tidak bisa dilalui oleh bis, sehingga rombongan dibagi mejadi beberapa kelompok dan diangkut ke Alas Purwo memakai mikrobus (lebih tepatnya angkot yang disewakan :D). Tidak seperti bus yang kami tumpangi sebelumnya, di angkot ini kami musti desak-desakan dan berpanas-panasan. Bahkan angkot yang saya tumpangi tuas kaca jendela depannya, tempat saya duduk, sudah terlepas. Jadi kalo mau menaikkan atau menurunkan kaca, tuasnya musti saya pasang ke tempat yang semestinya, baru saya puter.

Pura Blambangan (Trip ke Lumajang part 2)


Ini pertama kali saya sembahyang ke pura di Jawa. Pertama pula saya jalan - jalan hanya bersama bapak, tanpa adik dan ibu.

Kita lanjutin cerita yang kemarin ya.

Gelombang selat Bali kala itu cukup enak dipakai menyeberang. Setibanya rombongan di pelabuhan Ketapang, kami langsung diajak makan nasi kotak yang sudah dipesankan oleh pihak travel. Semua sudah diatur dan disiapkan.


Saya tidak habis memakannya. Begitu juga di acara makan - makan selanjutnya. Selain karena lagi enggak selera, saya menahan diri makan terlalu banyak kalau sedang dalam perjalanan seperti ini. Takut mules di jalan!

Lokasi pertama yang kami tuju adalah Pura Blambangan. Karena tertidur di jalan, rasanya cepat sekali sampai. Selama tirta yatra saya memang lebih banyak menghabiskan waktu tidur selama perjalanan di dalam bis. Sejak berangkat dari Denpasar, sampai pelabuhan Gilimanuk, pas sudah di Jawa, hingga balik lagi, saya lebih banyak tidur. :D

Perempuan Memiliki Daya Persuasif yang Besar. (Trip ke Lumajang Bersama Kantor Bapak part.1)


Akhirnya saya keluar Bali lagi. Setelah ada peraturan di kantor yang melarang pegawai kontrak untuk ikut perjalanan keluar Bali, saya sudah tidak pernah lagi 'merantau'.

Tiba - tiba ada telpon dari bapak menanyakan sanggup tidak saya ikut dengannya dalam rombongan kantornya tirta yatra ke Jawa, tepatnya ke Lumajang.

Rombongan dijadwalkan berangkat jam 6 pagi. Awalnya saya akan berangkat dari kos, biar deket sama kantor bapak, tempat start keberangkatan. Tapi batal karena motor bapak mogok pas mau balik pulang ke rumah, sehingga esok harinya saya dan bapak berangkat pakai motor saya.

Saya heran dengan mata saya. Kalau ada kewajiban, Ia bisa bangun kapan saja. Kalau sepi motivasi, saya bisa baru melek jam 4 sore!! (Ini kisah nyata)

Karena berangkat dari rumah, pagi itu saya dan bapak jam 5 pagi harus sudah jalan. Artinya jam 4 pagi harus sudah prepare. Dan saya dengan segarnya sudah rapi sejak jam setengah 6! PRESTASI.

PIL UKURAN SUPER BESAR DARI APOTEKER SUPER JUTEK


Bagaimanapun cara saya mengelak, gak bisa dipungkiri lagi kalo saya sebenernya sudah ketergantungan dengan paracetamol. Seperti usaha mantan yang mencoba tampak bahagia pasca putus, tapi diam - diam ngirim pesan 'Kamu apa kabar?'

Saya mungkin bisa menahan sakit kepala tanpa minum obat sampai sakitnya hilang dengan sendirinya. Tapi itu akan butuh waktu yang lama. Paling tidak, saya harus istirahat dalam waktu yang gak sedikit agak sakitnya ga tambah parah. Daripada gak bisa kerja, akhirnya saya lari ke obat kimia. Sungguh sebuah dilema.

Ibaratnya pengen jaim gak menghubungi mantan duluan, tiba - tiba inget kalo Tupperware mama masih ada di dia. Daripada dihapus dari silsilah keluarga, akhirnya gengsi dikorbankan untuk menghubungi dia kembali.

Dan pemakaian obat ini berhasil. Dari kemarin sakit kepalanya cuma kambuh satu kali, itu pun langsung hilang lagi setelah saya minum obat untuk kedua kalinya. Syukurnya sampe sekarang sakitnya gak muncul - muncul lagi. Tinggal satu penyakit lagi yang belum hilang: asam lambung!

SEMBUH TANPA OBAT SOALNYA DOKTERNYA DIAMUK GUBERNUR


Guys, guys, saya lagi sakit nih guys.

Awalnya seperti gejala masuk angin. Demam, badan anget tapi yang saya rasakan malah dingin (panas dingin), meriang, sakit perut, sakit tenggorokan, dan lidah rasanya pahit banget. #lengkap

Keadaan ini diperparah dengan banyaknya berita - berita di TV tentang penyakit - penyakit seperti Antrax dan Flu Brung yang sedang merebak di berbagai kota di Indonesia. Gejalanya mirip - mirip dengan yang saya alami ini. Rasanya pengen banting TV, sayangnya cuma ini TV satu - satunya yang saya miliki, dan saya gak bakal beli TV baru lagi.

Bisa - bisa bukannya mati karena penyakit, saya mati karena digorok ibu gara - gara ibu ga bisa nonton serial India kesayangan di ANTV.