CELANA SOBEK DAN BAN TUBELESS


Pagi -pagi dibikin kesel karena hape not responding lagi. Sejak peristiwa hape jatuh di jalan, ganti LCD yang pecah ga mampu bikin dia normal kembali, karena organ dalemnya yang bermasalah. Dan kalo dibawa ke tukang service, paling jawabannya sama kaya tukang service lainnya,"Ini IC-nya yang kena."

Padahal saya gak yakin dia udah bener-bener cermat ngeceknya atau belum.

Hape saya not responding sejak subuh. Ketika saya kebangun jam 1 pagi saya lihat sudah kaya gitu. Biasanya dengan restart paksa Ia akan kembali normal. Tapi kali ini, sampe matahari udah nongol gak sembuh juga.

Untuk sementara saya abaikan dulu hape ini karena waktu sudah mengharuskan saya berangkat ke kantor.

Di kantor temen - temen udah pada ramai. Sudah siap - siap untuk apel pagi rutin. Saya cek hape, saya coba buka kunci layarnya, mau!

Gak ngerti lagi deh sama hape ini. Pengen ganti baru, belum ada duitnya. :(

Kelar apel, kami balik ke ruangan masing - masing. Saya ketemu pak Kantin di parkiran. Entah dia baru balik dari mana. "De, ban motormu kempes ya?" tanya pak Kantin.

DUA KALI HAMPIR GAGAL, AKHIRNYA HAL INI YANG BIKIN SAYA GAK LOLOS...


Tahun ini akhirnya ada lowongan CPNS setelah beberapa tahun ditiadakan. Awalnya saya kira lowongan ini cuma hoax. Kerjaan pembuat web yang pengen dapet traffic dari masang judul palsu. Tehunya beneran. Saya menyadarinya ketika sudah mendekati akhir - akhir masa pendaftaran. Melihat banyak orang yang bahas dan beneran daftar, saya akhirnya tarik kesimpulan: kali ini lowongannya ga bohong.

Meski bapak Jokowi melakukan moratorium penerimaan CPNS selama beberapa tahun, beberapa kali di Bali tetap ada penerimaan pegawai kontrak di lingkungan pemda. Yang terbaru adalah penerimaan pegawai untuk Rumah Sakit Bali Mandara (RSBM).

Pertama kalinya saya melihat pegawai kontrak RSBM di acara jalan santai dalam rangka perayaan HUT Pemprov Bali ke-59 . Mereka memakai baju yang seragam, berwarna biru dengan tulisan RSBM berukuran cukup besar di dada sebelah kiri. Mereka datang tepat waktu, sangat antusias mengisi daftar hadir, dan mengikuti jalannya acara dengan semangat. Entah semangat karena masih baru, gajinya gede, atau takut dipecat dan diganti oleh pelamar lain kalo males. :p

Curhat Soal Pembuatan Video


Berkarya itu sulit. Saya yang lebih memilih untuk membuat sesuatu dari pada menyebarkan berita (yang belum tentu benar) alih - alih ngomongin orang (dalam konteks negatif) mengalami kesulitan dalam berkarya. Karya yang saya pilih adalah video.

Ide sih banyak. Tapi eksekusinya yang susah. Saya butuh mood yang benar - benar sempurna. Hanya saja, saya selalu kehilangan momen. Waktu saya sebagian besar saya habiskan di kantor. Sedangkan tenaga, mood, semangat, dan konstentrasi lagi tinggi - tingginya di rentang waktu itu.

Kemudian seiring berjalannya hari, semua menguap. Diserang kerjaan, ada temen kantor yang gak asik, serta mengetahui kenyataan bahwa dimana pun saya berada saya kesulitan mendapatkan partner membuat video bikin saya makin sulit menemukan momentum untuk berkarya.

Dulu saya ga ngerti kenapa banyak yang males ngeblog dengan dalih punya banyak ide tapi mood nulisnya yang ga ada. Ketika itu saya lagi semangat - semangatnya menulis, sehingga tidak mampu merasakan apa yang mereka rasakan. Kini saya yang mengalami hal yang serupa, cuman dalam bidang yang berbeda. Jika mereka menulis, saya di video.

Parahnya ketiadaan mood ini menjalar ke menulis. Berbulan - bulan saya ga ngeblog! Terakhir nulis, tentang INI.

Ini pun saya nulis lagi (sekalian curhat) demi ngembaliin mood nulis yang selama ini terkunci rapat. Kali ini kebiasaan nulis saya ga boleh berhenti lagi biar ga macet lagi. Moga - moga berimbas ke semangat bikin video.

Kalian pasti bilang niat saya bikin video belum cukup besar makanya pake nyari - nyari alesan nunggu mood atau momen. Itu betul.

Bikin video memang bukan passion saya. Bikin video bukan bidang yang saya cintai. Tapi saya ingin mencoba. Setidaknya selama hidup saya, saya pernah melakukan hal yang tidak saya sukai, meskipun hanya satu kali. Dan saya ingin ahli di bidang itu. Astungkara.  --,
Image result for tsuzuku


JADI ANAK SIPIL


Pas Nyepi adik sudah bilang kalo kemungkinan akhir pekan ini saya diajak ke buleleng ngukur sungai, jalan dan bukit di daerah Gerokgak, Buleleng.  dalam rangka pembuatan taman di daerah pura Kerta Kawat. Cuman masalahnya ngasi jadwal pastinya mendadak.

Jumat sore sepulang saya kerja adik nelpun ngajak langsung berangkat malam itu juga ke rumah kami di Buleleng yang dekat dengan lokasi pengukuran. Saya prepare seadanya. Karena buru - buru, tentu saja banyak yang kelupaan. Daleman kurang, baju lengan panjang gak bawa, celana panjang cuma bawa satu padahal disana selama 3 hari.

Tanpa baju lengan panjang, balik ke Denpasar sudah ada pola jam di pergelangan tangan saya. Selama 2 hari di lapangan saya memakai sepatu basah dan celana kotor terendam lumpur karena hari pertama nyemplung sungai dan hari kedua ga ada celana ganti. Cuma baju aja yang ganti, tapi sama - sama bukan baju lengan panjang.

Gak pake baju lengan panjang, artinya siap jadi santapan nyamuk. Di hari pertama masih aman. Pak Ketut, orang lokal yang jadi tim kami ketika itu, membawa obat anti nyamuk. Besoknya yang kacau. Baru saja sebentar masuk hutan, badan saya sudah ada belasan bentol gigitan nyamuk. Ini akibat saya nekat ga minta obat lagi ke pak Ketut.

Jika kalian pernah lihat petugas ngukur tanah, seperti itulah yang saya lakukan. Adik saya jadi komandannya yang menembakkan laser, saya dan pak Ketut bawa tongkat kaca prisma yang jadi target laser.

BEAUTY AND THE BEAST (2017) - INI HOLLYWOOD APA BOLLYWOOD?!


Sempat gagal dalam usaha sebelumnya dan akhirnya tanpa sengaj nonton Power Rangers, saya kesampaian juga nonton Beauty and the Beast.

Kesan pertama nonton, pembukaannya keren dimana castle ikonnya Disney berubah sedikit menjadi castle the Beast menyesuaikan dengan filmnya.

Disney masih konsisten dalam cinematografi dan efek - efek yang digunakan. Mirip dengan Cinderella atau Alice in Wonderland.

Yang baru saya sadari adalah Beauty and the Beast adalah film musikal. Sepanjang film dipenuhi dengan nyanyi - nyanyi. Kebanyakan nyanyi daripada cerita yang mau disampein. Galau, nyanyi. Sedih, nyanyi. Seneng, nyanyi. Lagi nyanyi, nyanyi.